Fungsi organel sel hewan dan tumbuhan

Semua sel eukariotik memiliki dalam diri mereka berbagai struktur yang berbeda yang disebut organel. Organel dengan ukuran yang kecil dapat berfungsi seperti fungsi organ dalam organisme besar.
Advertisement

Beberapa organel bertanggung jawab untuk mengumpulkan energi sel, yang lain untuk mengendalikan kegiatan sel. Sel tumbuhan memiliki organel yang berbeda dari sel-sel hewan, tetapi juga berbagi banyak juga. Mereka semua memiliki berbagai macam ukuran dan fungsi dan membuat hidup seperti yang kita tahu menjadi memungkinkan. Baca informasi lebih rinci tentang masing-masing organel dibawah ini dengan fungsi masing-masing dari mereka.

Dalam tubuh manusia terdiri dari lebih dari 100 trilyun sel, yang terdapat sejumlah varietas. Sel ini terdiri dari struktur kecil, atau organel khusus, masing-masing dengan peran unik mereka sendiri. Fungsi organel sel pada manusia berhubungan dengan penyakit ketika organel tertentu dari sel dan fungsi mereka tidak bekerja dengan benar.

Retikulum Endoplasma (ER)

Ini adalah struktur seperti kantung- yang ditemukan dalam sitoplasma. Retikulum endoplasma terdiri dari jaringan interkoneksi kantung pipih atau tabung, yang dikenal sebagai cisternae, yang tetap dibatasi oleh membran.

Advertisement

Ada dua jenis retikulum endoplasma – RE kasar yang memiliki ribosom melekat padanya, dan RE halus, yang tidak memiliki ribosom. Retikulum endoplasma memainkan peran penting dalam transportasi protein ke aparatus Golgi. Hal ini juga memfasilitasi sintesis protein dan steroid, serta produksi dan penyimpanan glikogen.

Mitokondria

Hal ini disebut sebagai ‘rumah energi’ sel. Ini adalah struktur terikat membran- ganda yang dapat ditemukan di sebagian besar sel eukariotik. Fungsi organel ini adalah untuk menghasilkan dan menyimpan energi dalam bentuk molekul adenosin trifosfat (ATP), yang dihasilkan dengan menggunakan energi kimia yang berasal dari makanan.

Mitokondrion (jamak, mitokondria) adalah organel tertutup membran yang ditemukan di sebagian besar sel eukariotik. Mitokondria disebut “pembangkit listrik” dari sel karena mereka adalah tempat respirasi selular, di mana mereka menggunakan energi dari senyawa organik untuk membuat ATP (adenosin trifosfat).

ATP adalah sumber energi sel yang digunakan untuk hal-hal seperti seperti gerakan dan pembelahan sel. Beberapa ATP dibuat dalam sitosol dari sel, tetapi sebagian besar dibuat di dalam mitokondria. Jumlah mitokondria dalam sel tergantung pada kebutuhan energi sel. Sebagai contoh, sel-sel otot manusia yang aktif mungkin memiliki ribuan mitokondria, sementara sel-sel darah merah kurang aktif tidak memiliki.

Ribosom

Ribosom biasanya ditemukan baik mengambang di sitosol, atau melekat pada membran retikulum endoplasma kasar. Ada dua komponen utama dari ribosom – subunit ribosom kecil dan subunit besar. Subunit kecil bertanggung jawab untuk membaca mRNA, sedangkan subunit besar menempelkan molekul asam amino untuk membentuk rantai polipeptida. Ribosom adalah tempat sintesis protein.

Ribosom adalah organel kecil dan merupakan situs sintesis protein (atau perakitan). Mereka terbuat dari protein ribosom dan RNA ribosom, dan ditemukan pada kedua sel eukariotik dan prokariotik. Tidak seperti organel lainnya, ribosom tidak dikelilingi oleh membran. Setiap ribosom memiliki dua bagian, subunit besar dan kecil, seperti yang ditunjukkan pada Gambar di bawah. Subunit yang melekat satu sama lain. Ribosom dapat ditemukan sendiri atau dalam kelompok di dalam sitoplasma. Beberapa ribosom yang melekat pada retikulum endoplasma (RE) (seperti yang ditunjukkan pada Gambar di bawah), dan lain-lain yang melekat pada selubung nukleus.

Gambar mitokondria
Gambar mitokondria. (a): mikrograf Elektron dari mitokondrion tunggal, di mana Anda dapat melihat banyak krista. Mitokondria ukurannya berkisar dari 1 sampai 10 μm. (b): Model mitokondrion yang menunjukkan susunan terorganisir membran dalam dan luar, matriks protein, dan membran mitokondria yang dilipat.

Vakuola

Sebuah vakuola adalah, struktur seperti kantung- terikat membran- yang tetap diisi dengan air, yang mengandung enzim dan molekul organik dan anorganik lainnya. Ia tidak memiliki bentuk yang pasti. Fungsi vakuola dapat bervariasi secara signifikan di antara berbagai jenis sel, tetapi biasanya, ia bertanggung jawab untuk mengisolasi dan mengandung produk-produk limbah, dan mempertahankan pH asam dalam sel. Pada sel tumbuhan, vakuola membantu daun dukungan tanaman dan bunga.

Fungsi organel sel hewan dan tumbuhan
Fungsi organel sel hewan dan tumbuhan

Badan / Aparatus Golgi

Juga dikenal sebagai kompleks Golgi, aparat Golgi merupakan organel yang terdiri dari ‘cisternae’. Cisternae hanyalah tumpukan struktur terikat membran. Aparatus Golgi menerima protein dari retikulum endoplasma, yang kemudian dikemas dan diangkut ke berbagai lokasi di dalam atau di luar sel. Hal ini juga bertanggung jawab untuk mengangkut lipid dalam sel.

subunit ribosom
Dua subunit yang membentuk ribosom, organel kecil yang merupakan pabrik protein intraseluler.

Lisosom dan peroksisom

Lisosom ditemukan pada sel hewan. Struktur terikat membran- ini terkait dengan pencernaan atau pemecahan bahan limbah dan puing-puing selular atau organel mati. Mereka mengandung enzim hidrolase asam untuk melakukan fungsi ini.

Organel-organel yang ditemukan dalam sel, dan fungsi mereka sangat penting dalam menjaga keseimbangan kimia sel dan penghapusan sampah yang tidak diinginkan. Lisosom dan peroksisom adalah organel terikat membran yang mengandung enzim yang menghilangkan partikel yang tidak diinginkan. Lisosom mengandung enzim pencernaan yang memecah bakteri dan sampah sel dan berperan dalam sistem kekebalan sel. Peroksisom menjaga keseimbangan kimia dalam sel.

Kloroplas

Kloroplas adalah organel khusus yang ditemukan di tanaman dan alga sel. Hal ini terutama berkaitan dengan melakukan fotosintesis. Pigmen klorofil yang terdapat dalam kloroplas menangkap energi dari sinar matahari dan mengubahnya menjadi molekul organik. Selain melakukan fotosintesis, organel khusus ini berkaitan dengan produksi asam amino dan asam lemak.

Inklusi sitoplasma

Mereka terdiri dari berbagai jenis partikel yang tidak larut atau molekul yang tinggal di dalam sitosol. Inklusi sitoplasma tidak dikelilingi oleh membran apapun. Mereka pada dasarnya butiran pati dan glikogen, dan mereka dapat menyimpan energi. Kristal beberapa mineral dan tetesan lipid juga dapat ditemukan dalam sitoplasma. Tetesan lipid terdiri dari lipid dan protein, dan mereka membantu menyimpan asam lemak dan steroid dalam sel.

Inklusi sitoplasma juga dapat mengandung zat yang perlu dikeluarkan dari sel melalui proses ‘eksositosis’. Molekul nutrisi yang disimpan hadir dalam inklusi ini diambil dan digunakan oleh sel kapan saja diperlukan. Inklusi mungkin termasuk mineral seperti perak dan juga timah. Pada manusia, mengandung pigmen ‘melanin’ yang melindungi kulit dari sinar ultraviolet matahari.

Inti (Nukleus)

Inti adalah organel terikat membran dengan ukuran yang besar. Kebanyakan sel memiliki satu inti atau mononukleat meskipun otot rangka dapat memiliki lebih dari satu (multinukleat) atau beberapa sel seperti sel-sel darah merah tidak memiliki inti (anukleat). Nukleus mengandung materi genetik dan dimana replikasi DNA dan transkripsi RNA terjadi. Inti terikat oleh membran yang mengandung pori-pori inti. Pori-pori ini memungkinkan molekul RNA dan protein untuk bergerak masuk dan keluar dari inti. Namun, proses ini adalah selektif dan tergantung energi.

Sentrosom

Sentrosom menghasilkan mikrotubulus, komponen sitoskeleton yang mengarahkan transportasi melalui retikulum endoplasma dan aparatus Golgi. Hal ini terdiri dari dua sentriol, yang dalam pembelahan sel terpisah dan membantu dalam pembentukan gelendong mitosis.

Endosome

Endosome adalah membran terikat struktur vesikular terletak antara sel membran plasma dan aparat Golgi. Perannya adalah untuk mengatur dan mengarahkan lalu lintas vesikular dengan mengarahkan vesikel untuk degradasi ke lysozyme atau sekresi ke membran plasma.

Sitoskeleton

Sitoskeleton adalah ‘tulang’ yang terbuat dari protein yang berbeda. Hal ini memainkan peran dalam transportasi dalam sel, pembelahan sel, bentuk sel dan motilitas sel. Sitoskeleton atau kerangka sel menurut wikipedia.org adalah jaringan berkas-berkas protein yang mampu mengatur posisi organel, memberikan bentuk yang kokoh berenang dan juga merayap dipermukaan adalah penyusun sitoplasma dalam sel. Sel prokariota dan eukariota juga memiliki organel ini.

Ringkasan

Fungsi dari organel-organel sel antara lain:

  1. Dinding sel berfungsi untuk memberi bentuk sel dan melindung organel yang ada di dalam sel.
  2. Membran sel berfungsi untuk mengatur keluar masuknya zat.
  3. Nukleus berfungsi untuk kendali kegiatan sel.
  4. Sitoplasma berfungsi untuk tempat terjadinya metabolisme dan sebagai sumber bahan kimia yang di butuhkan sel.
  5. RE berfungsi untuk melekatnya ribosom dan tempat sitesis protein
  6. Aparatus golgi berfungsi untuk ekresi sel dan sebagai pembentukan dinding sel serta lisosom.
  7. Mitokondria berfungsi untuk penghasil energi.
  8. Ribosom berfungsi untuk tempat sistesis protein.
  9. Vakuola besar berfungsi untuk tempat menyimpan zat makanan.
  10. Sentriol berfungsi untuk pembelahan sel.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *