Apakah Fungsi Amigdala

Amigdala berfungsi dalam pengolahan informasi dan koordinasi perilaku emosional dalam menanggapi stimulus sensorik. Selain itu, kesatuan rangsangan emosional yang terkait dengan takut.
Advertisement

‘Sistem limbik’ adalah Istilah yang mengacu pada satu set kompleks struktur otak yang terletak di kedua sisi talamus. Struktur utama dari sistem limbik termasuk hipotalamus, hipokampus, amigdala, dan struktur lainnya seperti korteks entorhinal, korteks peririnal, inti septum, korteks Cinguli, dan korteks parahippocampal. Struktur ini terkait dengan proses emosional dan perilaku.

Baik hipokampus dan amigdala memainkan peran penting. Hipokampus melakukan sejumlah fungsi yang terkait dengan konsolidasi memori jangka panjang, emosi, dll amigdala, yang terletak jauh di dalam lobus temporal otak, bertanggung jawab untuk memori kita, respon terhadap emosi, pendengaran, dan berbicara.

Fungsi dari Amigdala

Amigdala memainkan peran penting dalam mengkoordinasikan tanggapan kita (perilaku, otonom, dan endokrin) terhadap rangsangan lingkungan. Hal ini memainkan peran yang sangat penting dalam perilaku / tanggapan refleksif yang penting bagi kelangsungan hidup selama stres. Amigdala juga berperan dalam pengkondisian ketakutan, serta respon melawan atau lari.

Advertisement

Selama respon melawan atau lari, impuls dari inti pusat amigdala dikirim ke materi abu-abu sentral untuk merangsang refleks untuk menghentikan aktivitas berbahaya. Impuls ke hipotalamus lateral membantu meningkatkan tekanan darah dan detak jantung, sehingga untuk mempersiapkan tubuh untuk respon cepat. Impuls dikirim ke saraf wajah, yang pada gilirannya menghasilkan ekspresi wajah yang mencerminkan marah, takut, dll impuls ke hipotalamus paraventrikular bertanggung jawab untuk sekresi hormon stres. Norepinefrin, dopamin, serotonin, dan asetilkolin meningkatkan intensitas respon melawan atau lari, yang merupakan bagian integral hidup dalam situasi seperti itu.

Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa amigdala memiliki peran penting dalam pengolahan emosi, terutama respon ketakutan. Salah satu studi menunjukkan hubungan antara amigdala dan perilaku emosional dilakukan oleh Heinrich Kluver dan Paul Bucy pada tahun 1939. Dalam penelitian ini, lobus temporal di kedua sisi (termasuk amigdala dan hipokampus) telah dihapus pada monyet. Setelah itu, perubahan yang diamati dalam perilaku emosional mereka. Monyet-monyet menjadi jinak. Ada peningkatan aktivitas seksual mereka.

Studi juga menunjukkan bahwa amigdala akan diaktifkan oleh rangsangan emosional, seperti ekspresi emosi. Dalam kelainan langka (penyakit Urbach-Wiethe) ditandai dengan lesi terisolasi dari amigdala, pasien tidak dapat membedakan ekspresi emosi wajah.

Perubahan amigdala telah ditemukan pada orang yang dipengaruhi oleh kondisi kejiwaan seperti PTSD, fobia, depresi, skizofrenia, autisme, dll. Hal ini mungkin disebabkan karena fakta bahwa amigdala memainkan peran penting dalam pengkondisian ketakutan, dan gangguan ini berhubungan dengan ketakutan dan kecemasan.

Hijack amigdala

Dalam kasus ancaman, bagian dari stimulus pergi langsung ke amigdala. Jika amigdala merasakan situasi melawan atau lari dari pengalaman masa lalu yang tercatat di hipokampus, itu memicu aksis HPA (hypothalmic-hipofisis-adrenal). Ketika stimulus tidak mengancam, ia bertindak sesuai dengan petunjuk yang diterima dari neo-korteks (otak rasional). Istilah ‘amigdala membajak’ diciptakan oleh Daniel Goleman di tahun 1996. Hal ini mengacu pada situasi ketika respons emosional tidak sesuai dengan stimulus. Hal ini ditandai dengan reaksi emosional tiba-tiba yang kuat. Kemudian, individu menyadari bahwa reaksi itu tidak pantas.

Amigdala dan Ingatan

Fungsi utama dari amigdala adalah proses emosional dan sosial. Ia mendapat banyak koneksi dari hipokampus, yang terlibat dalam penyimpanan dan pengambilan kenangan eksplisit dan pengolahan konteks situasi. Hal ini diyakini bahwa hubungan ini mungkin bertanggung jawab atas emosi yang kuat yang mungkin dipicu oleh kenangan tertentu. Ini proses dan penyimpanan kenangan peristiwa emosional dan juga terlibat dalam respons emosional. Hal ini diyakini bahwa karena perannya dalam pengolahan signifikansi stimulus emosional, mungkin terlibat dalam persepsi.

Sampai abad ke-19, keberadaan amigdala bahkan tidak dikenal manusia. Sekarang, fungsi amigdala dapat dipahami melalui karya-karya perintis dari beberapa ilmuwan seperti Ursin & Kaada, Blanchard & Blanchard, Weiskrantz, Heimer, Kapp, McGaugh, LeDoux, & Davis. Misalnya, pada tahun 1930, para peneliti menemukan bahwa kerusakan pada lobus temporal menyebabkan perubahan dalam reaktivitas ketakutan, perilaku seksual, dan perilaku makan. Kemudian, sekitar abad pertengahan, ditemukan bahwa perubahan pengolahan emosi yang diamati dalam hal kerusakan amigdala.

Apakah Fungsi Amigdala
Apakah Fungsi Amigdala

Pada catatan penutup, amigdala melakukan peran penting pengolahan informasi dan koordinasi perilaku emosional dalam menanggapi stimulus sensorik. Selain itu, kesatuan rangsangan emosional yang terkait dengan takut. Perannya dalam memicu respon melawan atau lari dan penyejuk ketakutan telah dipelajari secara ekstensif.

Kenapa saat nonton film horror detak jantung meningkat?

Saat kita berada dalam situasi ketakutan, akan memicu kerja amigdala. Nah amigdala akan memicu kerja dari saraf simpatis. Saraf simpatis ini salah satunya mempunyai neurotransmitter epinephrine. Dan saat ketakutan, hormone epinefrin (adrenalin) juga disekresi ke sirkulasi. Adanya epinefrin ini akan membuat kanal Ca2+ terbuka besar, sehingga aliran Ca2+ dari sarkolema ke sitosol meningkat. Adanya Ca2+ berlebih ini membuat kontraksi menjadi kuat dan meningkat, sehingga detak jantung akan meningkat pesat. Dagdigdug ^_^

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *