Anatomi Usus halus dan fungsinya

Usus halus adalah bagian dari saluran pencernaan Anda di mana sebagian besar pencernaan makanan dan penyerapan nutrisi terjadi. Ini dibagi menjadi tiga bagian.
Advertisement

Dalam artikel ini, Anda akan belajar tentang tiga divisi dari usus halus – duodenum, jejunum, dan ileum. Anda juga akan memperoleh pemahaman tentang fungsi usus halus secara umum dan fungsi dari masing-masing bagian tersebut, termasuk peran mereka dalam menghilangkan bakteri.

Usus Halus

Sebelumnya, kita belajar bahwa makanan yang Anda telan mulai dipecah di mulut. Setelah makanan dicampur dengan air liur, itu diturunkan dari faring dan esofagus ke lambung dimana dipecah lebih lanjut. Meskipun makanan kini telah dalam sistem pencernaan Anda selama beberapa jam dan telah melalui cukup banyak pengolahan, hanya sebagian kecil dari total pencernaan telah terjadi dan bahkan penyerapan nutrisi masih kurang. Fakta ini akan berubah seperti yang kita lihat pada anatomi dan fungsi usus halus.

Usus halus adalah bagian dari saluran pencernaan Anda di mana sebagian besar pencernaan makanan dan penyerapan nutrisi terjadi. Untuk memahami bagaimana pencernaan dan penyerapan berlangsung pada usus halus, adalah penting untuk pertama memahami struktur atau anatomi organ. Usus halus Anda mengikuti jalan berkelok-kelok dan memakan banyak ruang di dalam perut Anda. Anda dapat melihat dari gambar ini yang tampaknya telah dibingkai oleh usus besar. Ini adalah bagian yang jauh terpanjang saluran pencernaan Anda, berukuran sekitar enam meter, dan dibagi menjadi tiga bagian.

Advertisement

Usus duabelas jari (Duodenum)

Duodenum adalah bagian pertama dari usus halus segera di luar lambung. Duodenum adalah terpendek dari tiga divisi usus halus Anda, tapi ukurannya yang kecil tidak berarti bahwa itu tidak penting. Bahkan, duodenum adalah yang menerima banyak getah pencernaan yang dibutuhkan untuk memecah makanan menjadi nutrisi yang cukup kecil untuk diserap oleh tubuh Anda. Hal ini membuat fungsi duodenum adalah bagian dari usus halus di mana sebagian besar pencernaan kimia makanan terjadi.

Jejunum

Bagian tengah dari usus halus disebut jejunum. Kita melihat bahwa duodenum adalah bagian dari usus halus di mana sebagian besar pemecahan nutrisi secara kimia berlangsung. Sekarang bahwa nutrisi ini telah dipecah menjadi unit terkecil mereka, mereka dapat diserap melalui dinding jejunum dan jatuh ke dalam aliran darah untuk dibawa ke sel-sel tubuh Anda. Oleh karena itu, kita melihat fungsi jejunum sebagai lokasi paling penting untuk penyerapan nutrisi.

Ileum dan Patch Peyer

Bagian ujung dari usus halus disebut ileum. Kata ileum dalam bahasa Latin berarti pangkal paha, dan karena ileum adalah bagian terendah dari usus halus dan ditemukan di dekat pangkal paha, ini dapat membantu Anda mengingat istilah ini. Ileum berikut jejunum, memiliki fungsi untuk menyediakan daerah tambahan untuk penyerapan nutrisi. Fungsi ileum juga menyediakan tempat untuk penyerapan vitamin B12 dan garam empedu.

Salah satu modifikasi yang menarik yang kita lihat saat kita pindah ke ileum adalah adanya koleksi lokal jaringan limfatik yang disebut patch Peyer. Peyer Patch dinamai dari orang yang pertama kali menemukan mereka, seorang ahli anatomi Swiss bernama Johann Conrad Peyer. Karena sistem limfatik membantu kita melawan bakteri dan penyerbu asing lainnya, kita melihat bahwa adanya struktur limfatik di sini pada ileum mencerminkan fakta bahwa sisa makanan yang telah jauh melewati melalui saluran pencernaan ini mengandung sejumlah besar bakteri. Peyer Patch ini bertindak untuk mencegah bakteri memasuki aliran darah.

Dibutuhkan makanan sekitar 3-6 jam untuk menyelesaikan pencernaan memutar melalui usus halus Anda. Pada saat makanan melewati duodenum, jejunum, dan ileum, pencernaan selesai, dan sebagian besar penyerapan makanan telah terjadi. Sisa-sisa makanan yang tersisa siap untuk melewati katup ileosekal, yang merupakan katup antara usus halus dan usus besar yang mencegah materi mengalir kembali ke usus halus. Kita melihat bahwa bagian pertama dari usus besar disebut sekum. Kita juga tahu bahwa bagian terakhir dari usus halus disebut ileum. Oleh karena itu, nama katup ini adalah mudah diingat karena katup yang terletak di antara ileum dan sekum.

Anatomi Usus halus dan fungsinya
Anatomi Usus halus dan fungsinya

Hal menarik tentang usus halus

  1. usus halus adalah bagian dari tabung pencernaan yang menghubungkan lambung ke usus besar. Usus halus adalah tabung elastis dan lembut terbuat dari otot dan membran, yang dapat mengkerut dengan erat pada rongga perut, tetapi dengan panjang 6 m (20 ft) jika dibentangkan. Usus halus memiliki 3 bagian: duodenum, jejunum dan ileum. Duodenum adalah bagian berbentuk C-, terikat melalui otot peritoneal (membran yang melekat pada dinding perut posterior) ke bagian belakang perut, dua bagian lain yang melekat pada peritoneum di bagian anterior mereka saja.
  2. Kira-kira 90% dari apa yang kita makan berasimilasi (memasuki darah) pada usus halus. Makanan yang telah dikunyah dan dicampur dengan air liur masuk ke lambung. Pada lambung, getah lambung mengubahnya menjadi cairan yang lebih mudah dicerna.
    Melalui sfingter pilorus, makanan dilewatkan dari perut ke dalam duodenum. Ketika bola makanan mencapai usus, yang terakhir membagi dalam dua segmen melalui kontraksi otot melingkar. Otot-otot lain yang dapat berkontraksi terdiri dari dua segmen juga, membagi usus menjadi segmen yang lebih kecil.
  1. Biasanya, kita tidak merasa gerakan usus, tetapi, jika kita makan terlalu banyak, kita dapat mengalami sensasi yang menyakitkan dan, jika kita mengalami keracunan makanan, kita akan menderita kejang dan rasa sakit. Muntah dan diare yang disebabkan oleh iritasi lambung dan usus yang disebabkan oleh racun.
  2. Bola makanan lambung sangat asam, yang mengandung asam chlorhydric dan enzim pencernaan lainnya. Keasaman ini dinetralkan oleh sekresi dari usus halus, yang mengandung bikarbonat dan bahan kimia alkali. Beberapa sekresi ini disintesis oleh sel-sel dari dinding usus itu, sedangkan yang lain oleh pankreas atau hati (empedu). Semua bahan kimia ini memecah makanan untuk partikel yang dapat diserap dalam darah.
  3. Dinding usus ini tipis, tetapi mereka dilipat, sehingga permukaannya besar. Permukaannya dilapisi dengan lipatan dan vili. Pada gilirannya, sel-sel yang meliputi vili memiliki vili yang lebih kecil di permukaan mereka juga, lebih meningkatkan permukaan penyerapan.
    Makanan diserap dalam usus masuk ke dalam pembuluh darah, yang dikumpulkan oleh vena besar ke hati, yang mana nutrisi didistribusikan ke seluruh tubuh. Lemak tidak langsung lolos ke dalam darah, tetapi menjadi bening, tanpa melewati hati.

Ringkasan

Usus halus adalah bagian dari saluran pencernaan Anda di mana sebagian besar pencernaan makanan dan penyerapan nutrisi terjadi. Ini dibagi menjadi tiga bagian.

Duodenum adalah bagian pertama dari usus halus segera di luar perut. Karena sejumlah cairan pencernaan mengalir ke duodenum kita menganggap itu bagian dari usus halus di mana sebagian besar pencernaan kimia makanan terjadi.

Bagian tengah dari usus halus disebut jejunum. Karena jejunum menerima nutrisi yang dipecah oleh duodenum kita melihat bahwa jejunum adalah lokasi yang paling penting untuk penyerapan nutrisi.

Bagian ujung dari usus halus disebut ileum. Bagian terakhir ini dari usus halus di mana kita melihat penyerapan vitamin B12 dan garam empedu bersama dengan nutrisi yang tersisa yang belum diserap. Ileum juga berisi Peyer patch, yang merupakan koleksi dari jaringan getah bening yang mencegah bakteri memasuki aliran darah.

Setelah makanan melewati usus halus, siap untuk melewati katup ileosekal, yang merupakan katup antara usus halus dan usus besar. Katup ini memastikan bahwa makanan terus pada jalan satu arah melalui saluran pencernaan karena mencegah materi mengalir kembali ke usus halus.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *