Pengertian Serum darah

Serum darah pada dasarnya adalah paling dasar, bagian netral darah. Mendapatkan serum sendiri tidak selalu mudah. Salah satu metode yang paling umum adalah centrifuge
Advertisement

Serum darah pada dasarnya adalah paling dasar, bagian netral darah, dan sering digambarkan sebagai plasma dengan semua elemen pembekuan yang telah dihapus. Bertindak sebagai bakground cairan untuk banyak fungsi darah yang paling penting, yaitu mengangkut sel-sel darah merah dan putih dan mengangkut bolak-balik mineral, gula, dan asam lemak dari satu tempat ke tempat berikutnya.

Pada serum sendiri tidak benar-benar terdiri dari air dan protein lemak tertentu, tetapi darah tidak akan memiliki konsistensi atau kimiawi yang tepat tanpa itu.

Netralitas membuatnya berharga dalam sejumlah tes medis yang berbeda, juga, dan para peneliti telah menyempurnakan cara mengisolasi substansi dalam rangka untuk mendiagnosa berbagai kondisi yang berbeda dan masalah. Hal ini kadang-kadang juga digunakan untuk membuat obat tetes mata untuk orang dengan masalah duktus air mata.

Advertisement

Mengapa Ini Penting

Darah sering terlihat relatif sederhana, namun komposisinya, dari sudut pandang kimia setidaknya, cenderung agak rumit. Dalam kebanyakan kasus itu memiliki lima komponen utama: serum, plasma, faktor pembekuan, lipid dan protein, dan sel-sel darah. Kategori “lipid dan protein” cenderung menjadi yang paling variabel, dan dapat berisi sejumlah gula, lemak, vitamin, hormon, enzim, dan antibodi, antara lain. Darah bergerak di dalam tubuh untuk melakukan hal-hal seperti membantu pencernaan atau menggerakan otot. Serum pada dasarnya memberikan konsistensi dan iklim yang ideal untuk memungkinkan ini dan partikel darah yang lain dapat bergerak bebas.

Bagaimana serum darah diisolasi

Mendapatkan serum sendiri tidak selalu mudah. Salah satu ciri terbesar dari darah yang menempel bersama-sama, dan salah satu poin utama dari semua elemen bekerja sama untuk berakhir dengan mulus, bahkan cairan. Para ahli medis dan pekerja laboratorium biasanya harus menggunakan darah ke sejumlah tes untuk mendapatkan komponen individual untuk memisahkan.

Salah satu metode yang paling umum adalah centrifuge, yang merupakan mesin yang pemutar darah sangat cepat. Gerakan memutar ini, yang dikenal sebagai “gaya sentrifugal,” biasanya menyebabkan pemisahan pada tingkat sel, dan teknisi dengan pengetahuan dan peralatan yang tepat sering bisa mendapatkan serum sendiri melalui proses ini.

Kemampuan diagnostik

Banyak tes darah sebenarnya dilakukan pada serum darah, bukan sel-sel darah atau plasma. Meskipun serum umumnya dianggap netral, dapat membawa jumlah jejak protein dan hormon tertentu ketika mereka mengalir melalui darah, dan hal ini sering lebih mudah untuk melihat di sini karena mereka terjadi dalam isolasi relatif. Beberapa jenis tes kehamilan awal, misalnya, secara khusus dilakukan pada bagian darah. Mereka menguji keberadaan human chorionic gonadotropin (HCG), hormon yang diproduksi selama kehamilan, dan cenderung lebih akurat dan dapat dilakukan lebih awal dari tes berbasis urin, meskipun ini biasanya juga mencari hormon yang sama. Serum biasanya akan memiliki jumlah jejak HCG jika ada kehamilan.

plasma darah
Plasma mengangkut sel-sel darah merah dan putih ke seluruh tubuh.

 

Pemeriksaan tes serum darah lainnya untuk enzim tertentu yang biasanya hanya ditemukan pada hati, biasanya sebagai cara untuk mendeteksi penyakit hati. Tingkat protein juga dapat menjadi fokus. Kadar atau depresi berbagai protein adalah indikasi dari kondisi medis yang mungkin perlu perawatan lebih lanjut. Sebagai contoh, penurunan secara keseluruhan dalam protein dapat menunjukkan malnutrisi atau kondisi lain yang dapat merugikan ginjal. Peningkatan alpha-1 protein globulin dapat mengungkapkan adanya penyakit inflamasi, seperti rheumatoid arthritis.

cek darah
Tes serum darah dapat digunakan untuk memeriksa kadar kolesterol dan trigliserida.

Skrining pencegahan

Para ahli medis dapat memerintahkan tes serum sebagai cara untuk mendapatkan pemahaman dasar tentang kesehatan pasien bahkan ketika tidak ada alasan untuk mencurigai kondisi tertentu. Hal ini dapat diketahui lebih awal dengan cara ini, yang dapat menyebabkan perawatan pencegahan yang lebih baik. Beberapa tes serum yang paling umum memeriksa kolesterol, trigliserida, lipoprotein, dan gula atau glukosa tingkat. Kolesterol adalah zat lemak dalam darah yang, sementara diperlukan, dapat menyebabkan risiko yang lebih besar terkena penyakit jantung dan stroke jika ditinggikan. Peningkatan kadar trigliserida dan lipoprotein juga indikator risiko stroke dan penyakit jantung. Kadar glukosa tinggi mengindikasikan diabetes, sedangkan kadar glukosa yang rendah bertanggung jawab atas kondisi yang dikenal sebagai hipoglikemia. Tes serum darah juga dilakukan untuk memeriksa tiroid dan insulin.

Darah skrining serum terus berkembang, dan tes baru sedang dikembangkan untuk membantu memberikan deteksi dini penyakit seperti Alzheimer dan Parkinson. Meskipun obat yang benar tidak tersedia untuk kondisi tersebut, diagnosis dini memungkinkan untuk pengobatan yang lebih efektif.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *