Perbedaan antara Bakteri dan Virus

Bakteri dan virus adalah dua agen infeksi yang sangat berbeda. Artikel ini akan menjelaskan perbedaan dari keduanya untuk pemahaman yang lebih baik
Advertisement

Sebagian besar orang berpandangan bahwa baik bakteri dan virus adalah kuman yang menyebabkan kerugian bagi manusia. Mereka berpikir bahwa virus dan bakteri masuk kategori yang sama yang menyebabkan infeksi kepada kita. Namun, Ini adalah persepsi yang salah. Bakteri dan virus adalah dua agen infeksi yang sangat berbeda dan hal ini sangat penting bagi kita untuk mengetahui fitur mereka untuk dapat menangkal infeksi dan tetap sehat. Artikel ini akan menjelaskan fitur dari keduanya bakteri dan virus untuk membuat kita lebih siap dalam setiap arti kata.

Bakteri adalah organisme uniseluler dan ditemukan dalam berbagai bentuk dan ukuran. Di sisi lain virus bukan makhluk hidup dan tidak memiliki sel. Virus adalah antara hidup dan non makhluk hidup seolah-olah mereka dapat berkembang dan memiliki gen, mereka tidak memetabolisme nutrisi, memproduksi dan mengeluarkan limbah, dan tidak bisa bergerak sendiri.

Bakteri mengandung RNA dan DNA dalam sel mereka yang berisi kode genetik. Mereka dapat hidup mandiri dan dapat mereproduksi. Virus di sisi lain adalah organisme intraseluler yang membutuhkan inang hidup seperti tanaman atau hewan untuk berkembang biak.

Advertisement

Mereka menembus sel inang dan hidup di dalam sel. Mereka mengubah kode genetik dari sel-sel inang yang mulai memproduksi virus. Ketika cukup virus bayi yang diproduksi oleh sel, sel menyembur dan virus menembus ke sel-sel lain dari inang. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa virus adalah hal-hal tidak hidup. Mereka hanya berisi RNA dan DNA dan protein yang mulai bertindak berdasarkan informasi yang disimpan ketika virus menemukan sel inang. Menjadi makhluk hidup, bakteri dapat bertahan hidup lingkungan yang berbeda dan bahkan mereproduksi sendiri.

Fakta yang paling menakjubkan adalah bahwa dari jenis yang tak terhitung jumlahnya dari bakteri, sebagian besar tidak berbahaya bagi manusia. Bahkan, mayoritas bakteri sebenarnya bermanfaat bagi kita karena mereka memecah bahan organik dan membunuh parasit. Hanya beberapa bakteri yang dianggap berbahaya bagi manusia. Namun, semua virus berbahaya dan satu-satunya cara untuk tetap sehat adalah untuk mencegah virus memasuki tubuh kita. Bakteri berbahaya dapat dibunuh dengan menggunakan antibiotik sedangkan sangat sulit untuk menghancurkan virus. Vaksin Anti virus dapat memperlambat reproduksi virus tetapi tidak dapat menghancurkan mereka sama sekali.

Bakteri beberapa milimeter panjang dan secara umum virus 10-100 kali lebih kecil dari bakteri. Ada beberapa bakteri yang bermanfaat bagi kita seperti yang berada di usus kita. Di sisi lain, virus hanya berbahaya.

Perbedaan antara Bakteri dan Virus

  1. Bakteri dan virus adalah agen menular yang memiliki sifat yang berbeda
  2. Bakteri adalah makhluk hidup sedangkan virus tidak bisa hidup sendiri
  3. Bakteri adalah organisme uniseluler sedangkan virus mungkin saja RNA, DNA dan protein dan menggunakan informasi genetik ini berkembang biak dalam sel-sel inang.
  4. Kebanyakan bakteri yang bermanfaat bagi manusia dan hanya beberapa yang berbahaya bagi kita. Di sisi lain semua virus yang berbahaya bagi manusia.
  5. Bakteri dapat dibunuh dengan mudah menggunakan antibiotik sedangkan obat anti virus hanya dapat memperlambat reproduksi virus dan tidak dapat menghancurkan mereka.

Bagaimana Membedakan Gejala Infeksi Bakteri dan Virus

Baik Virus dan bakteri menyebabkan infeksi penyakit, namun, sebagian besar gejala virus dan bakteri berbeda. Perbedaan tersebut membantu orang mengidentifikasi penyebab penyakit dan mencari pengobatan yang tepat. Masing-masing membutuhkan pilihan pengobatan yang berbeda. Sebuah perawatan yang salah bisa berbahaya dan pasien dapat menjadi lebih rentan terhadap virus di masa mendatang dan infeksi bakteri.

Beberapa Gejala infeksi oleh Virus

Satu perbedaan antara gejala virus dan bakteri adalah bahwa infeksi virus menyerang lebih dari satu area tubuh. Oleh karena itu, orang mungkin mengalami beberapa gejala, seperti hidung meler, kongesti sinus, batuk, sakit tenggorokan dan nyeri tubuh. Tanda bahaya lain dari virus adalah bahwa rasa sakit sering membakar atau gatal. The Minnesota Collaborative Resistensi antibiotik (MARC) mengatakan bahwa alasan untuk beberapa gejala karena setiap virus memiliki materi genetik sendiri dan menempel pada banyak sel-sel tubuh.

Sentralisasi Infeksi Bakteri

The National Library of Medicines mengatakan bahwa gejala bakteri biasanya terbatas pada satu area tubuh karena mereka adalah organisme bersel satu. Daerah yang terkena infeksi bakteri menghasilkan gejala seperti kemerahan, pembengkakan dan nyeri. Misalnya, seseorang yang mengalami infeksi tenggorokan atau telinga hanya akan merasa nyeri pada daerah yang terinfeksi.

Gejala Mirip

Perbedaan antara Bakteri dan Virus
Perbedaan antara Bakteri dan Virus

Sebuah virus atau bakteri kadangkala melakukan gejala yang mirip, termasuk demam, menggigil dan peradangan. MARC mengatakan gejala-gejala infeksi virus dan bakteri terjadi karena tubuh berusaha untuk melawan infeksi.

Pilihan pengobatan Gejala Virus

Karena gejala virus dan bakteri berbeda dalam cara mereka mempengaruhi tubuh, untuk setiap pilihan pengobatan akan berbeda. MARC mengatakan bahwa infeksi virus tidak bisa diobati dengan antibiotik, atau antibiotik akan mencegah infeksi ini menyebar ke daerah lain. Hal ini terjadi karena virus memiliki materi genetik mereka sendiri, yang dapat mereplikasi dalam kondisi internal yang tepat dan menghasilkan infeksi resisten antibiotik. Satu-satunya pengobatan untuk gejala virus adalah istirahat, banyak cairan, dan obat tanpa- dijual bebas atau resep yang memerangi gejala tertentu.

Perawatan Infeksi Bakteri

Gejala Bakteri merespon dengan baik terhadap obat antibiotik. Karena bakteri adalah organisme bersel satu dan menyerang daerah tertentu dari tubuh, mudah untuk antibiotik untuk menempel pada sel dan membunuh bakteri. Namun, Obat US Library mengatakan bahwa penggunaan jangka panjang antibiotik membantu tubuh belajar bagaimana untuk menolak perlakuan tersebut. Untuk mengurangi risiko itu, dokter menyarankan petunjuk berikut dengan seksama dan penyelesaian dan pengobatan yang tepat, bahkan jika gejala hilang setelah beberapa hari.

Advertisement

Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *